Selasa,02 Maret 2011

Tepat  23 hari sudah,aku merantau di Indonesia Timur ini. Wuiihh,rasanya campur aduk nggak karuan selama berada di sini. Udah mulai menikmati masa-masa perantauan ini,tapi…yaa terselip hasrat ingin kembali ke rumahku di JAKARTA!!!😀

Agenda seorang Devie di Selasa ini adalah membuat NPWP di kantor pajak setempat. Satu hal sepele tapi sangat disesalkan ialah… “Kenapa pas di Jakarta nggak bikin NPWP???!!!Aaaaaarrggghhh” <—agak lebay.com :p

Tadinya kukira bakal dibuatin secara kolektif sama kantor,eh ternyata…apesnya di sini “Dari 4 orang CPNS, HANYA Devie seorang yang belum punya NPWP” Huwaaaa…😥 Alhasil, aku harus ikut turun langsung ke kantor pajak.

Berangkat ke kantor pajak didampingi 2 pegawai dari Sub Bag. TU, sampai di sana kita disuruh ke lantai 2 untuk isi form (gara-gara tinggal sendiri doang yang belum bikin NPWP,diriku sepertinya jadi menyusahkan orang kantor :p). Oh iya,ada 1 hal lagi yang bikin Devie merasa miris!! Yaitu pas tau klo NPWPnya pake alamat yang di sini,bukan yang di Jakarta…Huhuuu😥 (lagi-lagi hal sepele yang dv bikin lebay) Udah gitu,pas di sesi ini agak riweuh euy, gara-gara petugasnya cuma 1 doang. Abis isi form,kukira sudah…nggak taunya musti turun ke lantai bawah lagi buat ngasih form ke petugasnya (dalam hal ini,terselip sebuah tanya “Esensi dari ngisi form yg di atas td apa?Padahal isi form di bawah jg bisa??” Haahaa) Dan, ternyata…setelah form itu dikasih ke petugasnya, kartu NPWPnya baru bisa diambil besok sorenya. Huwaaa…. (padahal klo bikin di Jakarta 10 menit juga udah jadi tuh…) Aiihhh..aiihh…gara-gara hal sepele seperti ini saja aku jadi ribet sendiri dan seketika sangat merindukan kota Jakarta!!!!

Next, petualangan Devie di sini masih terus berlanjut. Pulang kantor udah punya rencana untuk ngambil uang di ATM (maklum,persediaan sudah menipis), abis itu mau belanja bulanan. Devie sama Eka (temen senasib sepenanggungan dan seperjuangan di sini😀 ) pertama-tama mau ke ATM BRI dulu yang letaknya nggak begitu jauh dari kosan kita. Eh, ternyata…di ATM situ uangnya sudah habis…jadi kita berdua cuma ganti PIN ATM aja. Abis itu kita lanjut ke ATM BRI yang berikutnya, letaknya ada di dekat salah satu pusat perbelanjaan di sini,dan…”Printer Out of Service”. Berhubung si Eka takut uangnya kelelep,jadi lebih baik tak usah saja ngambil uang di ATM itu. Lebih baik mencegah…daripada gimana-gimana kan yaa…😀

Lalu…kita berdua pun BINGUNG!!Mau kemana dan gimana lagi (masalahnya ATM di sini nggak sebanyak di Jakarta). Kita pun memutuskan untuk ke ATM Mandiri dulu, naik angkot dan…timbullah permasalahan baru: Kita berdua nggak tau pasti,dimanakah letak ATM Mandiri nya???

Dengan modal nekat, kita naik angkot yang notabene nya kita nggak tau tuh mobil bakalan lewat mana. Nah, berhubung kita nggak tau tempatnya, kita berdua kebablasan sampe di pasar yang ada terminalnya juga…Kita berdua turun,dan tanpa basa basi langsung naek angkot yang lain untuk menuju ke ATM Mandiri (hahaaa…nggak tau deh ni,muka kita berdua udah berbentuk kaya gimana…mungkin sperti anak ilang yang kurang kerjaan) Sebenernya di daerah pasar itu ada ATM Mandiri juga,tapi agak jauh jalannya. Berhubung kita sudah lelah dan agak malas, makanya kita naek angkot saja yg lain…

Sesampainya di Bank Mandiri yang kita tuju, ternyata antriannya cukup panjang yaa… Untungnya ATM Mandiri di situ ada 5,jadi walaupun antri tapi nunggunya nggak lama. Setelah mengisi pundi-pundiku, kita lanjut ke tujuan berikutnya (yang daritadi nggak tercapai, yaitu ATM BRI yang benar-benar berfungsi). Untuk menuju ATM BRI ini, kita harus berjalan cukup lumayan…Pada fase ini, tenaga kita berdua sudah di ambang batas (makanya sempet berhenti sejenak untuk membeli gorengan) dan waktu sudah menunjukkan pukul 18:30 WIT.

Akhirnya…setelah bersusah payah,sampai juga di Bank BRI. Sekilas,antriannya lebih pendek dari ATM Mandiri yang sebelumnya. Tapi, ATM nya cuma 1 udah gitu ada seorang Ibu dan seorang Bapak yang ngambil uangnya lamaaaa skali. Setelah menunggu kira-kira 15 menit (mungkin lebih), pundi-pundi si Eka pun terisi. Abis itu, lanjutlah kita berjalan lagi menuju swalayan terdekat untuk belanja bulanan….

Weh,MANTAB lah!! Coba klo di Jakarta, mungkin nggak akan sesulit ini…Makanya diriku jadi sangat merindukan Jakarta. Heheh😀 Macetnya Jakarta ternyata malah bikin rindu…padahal selama hidup di Jakarta,terlebih beberapa tahun terakhir ini…Devie dibuat stress oleh hiruk pikuk kemacetan ibukota. Tapi,selebihnya…Jakarta ibukota ku tercinta adalah tempat dimana seorang Devie lahir dan tumbuh. Di Jakarta pula selama ini Devie merangkai cerita kehidupan, bertemu dengan orang-orang tersayang yang begitu spesial…dan, keluarga besarku pun hampir semuanya udah menetap di Jakarta. Dan, yang ngaak boleh dilupain adalah…Devie menuntut banyak ilmu di Jakarta…aih..aih…JAKARTAku!!!

TAPI…tinggal di perantauan sini, banyak banget hikmahnya…Di sini Devie jadi BANYAK BELAJAR!! Belajar untuk lebih sabar, apalagi dari segi fasilitasnya di sini nggak seperti di Jakarta yang istilahnya “mau apa aja ada”. Belajar untuk lebih menghargai banyak hal….

Ya..ya..ya..semoga saja Devie bisa kuat  untuk bertahan di sini selama masa bekerja,dan yang pasti…SEMOGA DEVIE BISA SEGERA KEMBALI KE JAKARTA!!!!! JAKARTA….AKU PASTI KEMBALI!!!!