Nggak terasa 3 tahun telah berlalu, 3 tahun yang penuh perjuangan di Kampus Biru itu…dan Alhamdulillah akhirnya bisa lulus dengan IPK yang cukup.πŸ™‚ Dan…perjalanan kehidupan yang sesungguhnya telah menantiku…

Kurang lebih 2 bulanan aku pure jadi pengangguran di rumah. Beda banget sama beberapa temen-temen seangkatan yang udah pada mulai kerja. 1 bulan pertama masih sangat amat nyantai. Apply ke beberapa perusahaan hanya mengandalkan lewat internet aja alias online. Soalnya emang dari awal niatnya mau nyoba CPNS dulu, dan kebanyakan perusahaan yang sesuai bidang adanya di luar Jakarta semua…makanya agak setengah hati pas mau ngelamar kesana. Tapi, 1 bulan kemudian pas tau temen-temen deket aku udah pada diterima kerja…mulailah tingkat kegalauan meningkat drastis!! Apalagi pas ortu tau, yowislah mereka ikutan galau. hehee…πŸ™‚

Sebenernya usaha dv buat mencari kerja mendapat hasil…cuma “setengah matang”,,soalnya lumayan banyak dapet panggilan tapi mentog pas interview kedua atau psikotest.πŸ˜€

Sempet hopeless sekali diri ini…emosi jadi sangat labil!!Gak tenang banget rasanya hati ini. Tapi untungnya ada mama dan sahabat2ku yang bisa menenangkan aku. Mereka selalu bilang, “Tenang aja, rezeki gak akan kemana. Masing2 orang rezekinya beda. Buat kamu belum waktunya. Tunggu aja. Tapi jangan lupa buat terus berdoa, sholat malem, sholat dhuha ditingkatin”…. Well, itu kata-kata yang bikin dv bersemangat lagi!!!

Sempet waktu itu, dibuka lowongan CPNS salah satu departemen yang menaungi kampus dv. Keinget kalo belom nyiapin apa-apa. Belom punya kartu kuning, SKCK dan surat2 keterangan sehat&buta warna. Weeww,,pas tau itu departemen lagi buka lowongan…langsung kalang kabut nyiapin itu semua. Buru-buru bikin Kartu Kuning, SKCK & SKBS. Perjuangannya pas bikin SKCK, bener-bener gak akan terlupakan deh. Antriannya dari pagi aja udah kayak mau ngantri sembako.

Dv juga ngejar waktu buat ke Direktorat buat minta nomer ijazah, soalnya itu dibutuhin pas daftar online. Dan…ketika semua administrasi secara online sudah siap, ternyata…ijazah nya belom dikasih!! Okay, deadline pos nya udah gak keburu, so…FAILED deh yaa tuh buat daftar test CPNSnya. Rada kecewa juga sih, soalnya udah menghabiskan banyak tenaga buat ngurus itu semua.

Setelah agak pupus dengan usaha CPNS pertama, dv pun kembali berusaha untuk apply lagi ke beberapa perusahaan farmasi&makanan, dan kali ini by pos juga. Malah sempet ke Job Fair gitu bareng sama temen. Lagi-lagi dapet panggilan, tapi lagi-lagi aku harus berhenti di tengah jalan. (di titik ini,kondisi kejiwaan mulai agak terpuruk lagi) Heheee…πŸ˜‰

Hingga pada akhirnya pada pertengahan bulan Oktober dibukalah lowongan CPNS salah satu lembaga pemerintahan non departemen yang emang dari awal udah jadi inceranku. Dengan semangat ’45 yang dv punya, mulailah dengan mendaftarkan diri secara online. Print formulirnya dan dikirim lewat pos beserta surat-surat dan kelengkapan administrasinya yang lain. Sempet menemukan kesulitan pas nulis surat lamarannya, secara ditulis pake tulisan tangan. Itu kertas folio udah ada 3 yang terbuang percuma gara-gara dv salah nulis atau salah posisi lah… Pas masang materai juga rada cacat deh yaa,,apalagi pas membubuhkan tanda tangan dv..haahaa (odonk bener yaq??)πŸ˜€

Akhirnya tuh lamaran dikirim, dan kira-kira nungu 2 mingguan dengan harap-harap cemas dv berharap lolos adminnya. Sembari nunggu, kita bolak balik interview…πŸ˜‰ Dan pada saat nunggu itu, ternyata semakin banyak saja teman-temanku yang udah pada mulai kerja. Yup, kembali merasa hopeless deh…Entah kenapa, *mungkin secara gak sadar* ekspresi muka dv selama menantikan pengumuman itu terlalu melas atau merana atau apalah…Bapak sampai kasihan sekali melihatku, beliau pun berkata “Kamu les Bhs. Inggris aja yah mba, biar ngisi waktu kosong kamu. Kasian kamu di rumah gak ada kerjaan.” Yahh…memang sangat baik niat bapak saya itu, tapi koq kata-kata terakhirnya begitu lagi yaq??

28 Oktober 2010

Tibalah saat pengumuman admin, mulai H2C (Harap-harap Cemas). Ditunggu sampai malam…ternyata belom keluar juga pengumumannya. Heuuhh…benar-benar menguji kesabaran. Dan, akhirnya menjelang pergantian hari keluarlah pengumuman itu. Alhamdulillah…Lolos tahap paling awal…

Mulailah dv menyiapkan diri untuk tes tulis. Rada bingung mau belajar apa, soalnya sama sekali gak ada bayangan. Untungnya dapet beberapa referensi dari senior, walaupun cuma sebagian kecil.

01 November 2010

Pukul 07.30 dv bersama ke-4 teman seangkatan ku (Nda,Lydoy,Septi,Tia) standby di tempat. Kita pasrah banget, apalagi pas liat di tempat tes, ketemu banyak senior yang udah lebih berpengalaman dari kita yang sangat amat fresh graduate ini. Cuma, dengan bermodalkan Keyakinan kita pun OPTIMIS aja.

2×2 jam, 2×100 soal harus dv lewati. Padahal saat itu, kondisi dv lagi sangat amat DROP. Dv sakit, demam plus meriang. Gak enak banget rasanya. Setiap ngerjain soal gak kuat lama-lama nunduk, bawaannya pusing banget rasanya kepala ini. Badan menggigil, padahal disana gak pake AC/Kipas angin. Jadi rasanya pengen buru-buru menyelesaikan tuh soal. Gak peduli dan tanpa pikir panjang langsung jawab soal seadanya, soalnya kalo kelamaan rasanya dv mau pingsan!!

*untungnya pas pulang, dianter sama “anak” ku,,sebut saja Bedul alias Ahmad Abdullah. Makasih yaa naq!!πŸ˜‰

13 November 2010

Dan…kembali diri ini harus harap-harap cemas dalam menanti pengumuman tahap kedua ini. Soalnya baru di malam harinya (ba’da maghrib) keluar pengumumannya. Lagi-lagi Alhamdulillah banget…dv bersama ke-3 temen dv (Lydoy,Septi,Tia) lolos ke tahap selanjutnya. Wew…semakin SEMANGAT saja diri ini…dan mulai menyiapkan fisik dan mental lagi untuk tes wawancara.

15 November 2010

Kami b’4 pun memulai mengurus kelengkapan prosedural seperti SKBN (Surat Keterangan Bebas Narkoba) dan pastinya cari tempat untuk psikotest. Awalnya, gak ada satu pun dari kami yang mikir kalo ternyata nyari tempat untuk psikotest itu gak perlu ribet dan hasilnya bisa didapatkan dalam waktu 2-3 hari. Makanya kami pun memulai untuk mengurus SKBN dulu di salah satu Rumah Sakit Pemerintah di Jakarta Selatan. Kira-kira waktu yang dibutuhkan kurang lebih 4-5Β  jam untuk mengurus itu semua sampai selesai. Sambil nunggu SKBN diproses, kami pun mulai sibuk mencari tempat psikotest yang mau menampung kami dan hasilnya bisa didapat secepat mungkin sebelum tgl 19 November.

WAW!!!Ternyata emang GAK MUDAH untuk mencari tempat psikotest yang sesuai dengan kriteria kita itu. Tak hanya menguras tenaga dan pulsa pastinya (karena sibuk sms dan telpon sana sini), tapi juga menguras EMOSI!! Benar-benar menguji mental kita saat itu. Sampai 10 tempat psikotest yang kita hubungi gak ada yang sesuai. Dan, ketika kami sedang menunggu di koridor bagian psikologi Rumah Sakit Pemerintah untuk konfirm ke psikolognya, kami pun bertemu dengan salah seorang peserta CPNS dari institusi yang sama, Ame nama panggilannya. Dia juga lagi sibuk cari tempat psikotest sana sini dan belum mendapatkan hasil juga, sama seperti kami ini.

Ternyata psikolog di Rumah Sakit tersebut nggak bisa juga memenuhi permintaan kami. Semakin hopeless lah kami ini. Bingung, mau gimana lagi. Di pikiran kami saat itu “Masa iya sih,kita harus berhenti di sini?Hanya karena nggak bisa psikotest!!”.

Sebenarnya kami udah dapet 1 tempat rekomendasi dari senior, tempatnya di daerah BSD Tangerang. Tapi sayangnya si senior ini lupa dimana alamat pastinya dan nggak punya nomor tempat psikotest itu.

Meskipun begitu…karena kami sudah merasa kehabisan stock tempat psikotest, kami pun NEKAT untuk tetap ke BSD mencari tempat psikotest yang dimaksud oleh si senior. Udah sampai di daerah tempat tujuan, kami pun berkeliling dengan taksi mencari keberadaan tempat tersebut. Dari jam 3 sore sampai jam 5 sore berkeliling komplek yang emang luas banget, hasilnya NIHIL. SEMAKIN HOPELESS!! Rasanya udah mau nangis dan teriak sekencang-kencangnya di tempat itu saat itu juga!! Tapi, untungnya di pikiran dv masih ada rasa optimis yang terus meneriakkan kata-kata “Terus usaha Dev!!Masih ada harapan koq,jangan anggap proses ini selesai sampai disini.Jangan Menyerah dev!!”

Allah pun lantas menunjukkan kebesaranNYA. Karena Ame dapet rekomendasi tempat dari ibunya dan tempat itu bisa memenuhi permintaan kami. Alhamdulillah, segaris senyuman mulai menghiasi wajah kami semua. Nggak terasa kami nyaris kehilangan waktu Ashar, buru-buru menuju ke mushola terdekat. Sekalian mengistirahatkan tubuh kami yang sudah mulai “low bat”. Karena waktu Ashar nya agak telat, sekalian sholat Maghrib lah…dan ba’da sholat Maghrib lagi-lagi Allah menunjukkan kebesaranNYA pada kami. Karena, kami pun akhirnya mendapatkan info yang lebih lengkap tentang tempat psikotest yang dimaksud si senior itu. Setelah dihubungi, ternyata memang SANGAT SESUAI dengan kriteria kami. Oh, Finally… dan besoknya kami udah bisa ikut psikotest.

19 November 2010

Tibalah waktunya interview. Waw!! Rasanya campur aduk gak karuan pengen cepet-cepet mengakhiri semua ini.

Dapet interview pukul 14.30 WIB,,bikin dv semakin gak karuan gara-gara kelamaan nunggu giliran.

Ketika nama Devie Fitrianingsih dipanggil, dengan bekal doa dan keyakinan aku pun mantap melangkahkan kaki ku menghampiri meja 3 tempat Sang Interviewer. Seorang Ibu separuh baya menyambutku dengan senyuman yang hangat. Mmmhh…mulailah diri ini sibuk merangkai kata sebagus mungkin agarΒ  jawabannya bisa klop sama si Ibu. Hehee… Gak terasa, kurang lebih 45 menit sudah diri ini di interview. Fiiuuuuhhhhhhhhh…

25 November 2010

Di hari inilah seorang Devie merasa Allah sangat menyayanginya.

Lebih kurang 23 jam menanti pengumuman keluar di hari itu, barulah menjelang tengah malam pengumumannya keluar.

Dan….betapa Shock nya diri ini saat mulai menemukan namanya di daftar kelulusan TAPI mendapatkan penempatan kerja di daerah Indonesia bagian timur sana, tepatnya di Ambon.

COMPLICATED rasanya!!

Bingung!!Speechless!!

Bahagia!!Bersyukur banget sama Allah karena akhirnya bisa Lulus!!

Tapi…mendapatkan kenyataan bahwa aku harus berpisah untuk sementara dengan orang-orang tercinta di Jakarta untuk singgah dulu ke Ambon. Pikirku sewaktu lagi mengkhayal pas dulu sebelum diterima, dapetnya di daerah Sumatera, Kalimantan atau mentog paling jauh di Sulawesi. Ternyata, Allah berkehendak lain.

Refleks nggak bisa menahan air mata yang pengen terus keluar gak berhenti-henti. Semalaman nggak bisa tidur. Kepikiran gimana seorang Devie harus melewati itu semua. Nggak ngerti harus gimana menyikapinya,,benar-benar GALAU.

26 November 2010

Di hari ini, akhirnya Allah mengirimkan orang-orang terpercaya yang mampu membuat dv BANGKIT dan SEMANGAT untuk dapat menerima hasil itu dan melewatinya.

Aku pun bersama Septi berangkat untuk lapor diri. Insya Allah bulan Januari kami berangkat. Septi ke Pontianak dan dv ke Ambon.

Perjalanan hidup ini emang siapa yang bisa menyangka yah? Apa maunya Allah, kita nggak ada yang tau. Tapi yang jelas Allah selalu memberikan apa yang kita butuhkan, bukan yang kita mau. Allah selalu menyiapkan jalan terbaik untuk kita.

Khusus untuk dv pribadi, dv yakin Allah telah menyiapkan “kado” yang indah di sana. Sebuah pelajaran baru di sekolah kehidupan yang insya Allah akan berguna untuk masa depan dv kelak. Meski harus kutinggalkan tanah kelahiranku dan orang-orang tercinta yang selalu mengelilingiku, untuk saat ini di tanah Maluku lah yang terbaik untuk dv.

Berat, sungguh berat. Apalagi harus kulihat Mama yang “belum siap” melihatku pergi. Tapi aku bersyukur, ternyata banyak sekali yang mendukung dv. Aku pun semakin Mantap untuk melangkahkan kaki ini ke “dunia baru”ku. (Insya Allah)
Disana dv nggak akan sendiri. Allah selalu menemaniku. Allah selalu ada untukku, dan aku yakin itu.Doa-doa dari orang-orang tercinta yang mengalir untukku Semoga saja dapat menjadi sebuah kekuatan tersendiri agar aku dapat tetap tegar dan kuat untuk menapaki jalan kehidupan baruku itu. Amiinn!!

So, welcome to “the jungle”, dev!!! *chayoo!!!Allahu AkbarπŸ˜‰